19.10.09

KOSMO! Online. 18/10/09

Gadis gitar berkebaya

Setiap lagu ada momen tersendiri. Saya mahu memperjuangkan muzik dan Melayu




Aksi seorang gadis berkebaya di pentas sambil memeluk dan memetik gitarnya tampak begitu manis sekali. Dia Ana Raffali, bagi yang belum mendekatinya.

Gadis ini jatuh cinta dengan gitar dan baju tradisi warisan Melayu dan dia selesa dengan segala yang disarungkan. Lebih bermakna lagi, Ana bukan sekadar menyanyi dengan gitar, bukan juga mengisi masa lapang atau sekadar hobi.

Dia malah melagukan melodi dan nyanyian untuk merealisasikan cita-citanya, mahu bergelar penyanyi sekali gus komposer. Malah, serius dengan impian itu.

Vokal gadis berusia 23 tahun ini sudah kedengaran di corong-corong radio membawakan lagu ciptaan sepenuh miliknya, Hujan Bunga Di Kuala Lumpur. Menyuntik aura cinta melalui lagu ini dengan imaginasi dan perasaan bunga-bunga mengintai seorang jejaka, itu adalah sifat Ana, penuh dengan mimpi-mimpi dan khayalan.

Hanya bermula dengan seorang pemimpi di siang hari dan masih kekal dengan sifat itu, Ana sudah berhasil menulis sekitar 30 buah lagu. Itu hasil dan impak dirinya yang banyak membaca buku cerita. Itu juga adalah amanat arwah kakak yang pernah menjadi pendorong setia jiwa seni Ana.


ANA banyak meraih inspirasi daripada seorang jejaka Jepun.


Lewat jatuh cinta

Lewat jatuh cinta dengan gitar, ia bukan alasan buat Ana untuk tidak meneruskan cita-citanya. Pada usia masih bergelar mahasiswi, dia yang sering berkumpul dengan kawan-kawan sambil menyanyi dan berlagu gitar menyedari bahawa instrumen itu bakal mewarnai lagi sajak-sajak yang ditulisnya. Lantas dalam hujan yang lebat dan duit yang dikongsi bersama teman, dia berlari mendapatkan Fortee 6, jolokan yang diberikan kepada gitar pertamanya yang dibeli di Petaling Jaya.

Bersatu dengan gitar milik sendiri, lagu pertama yang dilagukan berjudul Masih. "Saya menyanyi kali pertama di pentas untuk sebuah acara, Layar Tanchap yang diadakan di Shah Alam, melagukan lagu ciptaan sendiri. Secara serius pula pada acara Akustik Rantai di Annexxe, Pasar Budaya, Kuala Lumpur," ujarnya yang kala itu dalam debar campur teruja. Ungkap Ana lagi, antara faktor yang mencetuskan dirinya menyanyi sambil memetik gitar ialah temannya, seorang jejaka Jepun yang banyak memberinya inspirasi dan membawanya menonton konsert John Mayer di negara matahari terbit itu.

Bertemu Aidit Alfian

Jalan dengan hasrat yang tersimpan erat bagaikan sudah ditakdirkan apabila berlaku pertemuan dengan komposer Aidit Alfian yang menemui Ana di laman web YouTube. Nasihat yang disampaikan oleh komposer itu untuk terus berkarya antara azimat yang dipegang Ana hingga kini bergelar artis di bawah Aidit Alfian Records. Bersama Aidit, Ana mula meneroka pentas demi pentas. Lantas grup Marhaens ditubuhkan dengan anggotanya terdiri daripada Aidit Alfian, Andy FP, GG, Alfa Booty, Mie FP, Rumie Booty dan Iqbal mengiringi dan mengukuhkan lagi persembahan dan bunyi-bunyian muzik ciptaan Ana. Antara lagu yang sudah mendapat tempat di hati penggemar setianya termasuklah Tingkap Kaca, Ghost dan Mekanika.




"Perancangan kini sesudah keluar dengan single pertama, Hujan Bunga Di Kuala Lumpur ialah bagi menghasilkan album pula. Jika tiada aral melintang, bulan Januari depan, album saya akan muncul dengan enam buah lagu hasil ciptaan sendiri," tuturnya yang menyatakan darah seni itu sudah mengalir deras dalam setiap ahli keluarganya menerusi pelbagai cabang.

"Sejak dulu lagi saya tidak berasa pelik apabila melihat gadis bermain gitar. Tetapi dalam dunia seni tempatan, masih belum ramai lagi yang beraksi begitu dan saya mahu bergerak secara serius. Bukan hanya menyanyikan lagu-lagu saya, tetapi jauh di sudut hati, saya mahu memberikan lagu ciptaannya kepada penyanyi lain untuk dinyanyikan," ucapnya yang mengagumi M. Nasir sebagai komposer dan penyanyi.

"Setiap lagu yang saya tulis merupakan entiti kehidupan. Setiap lagu ada momen tersendiri. Saya mahu memperjuangkan muzik Melayu. Saya mahu khalayak berasa bangga dengan lagu-lagu dan bahasa kita," ujarnya yang manis berbaju kebaya hijau muda dan duduk bersila ketika ditemu ramah. - Sofiatul Shima Wan Chik


http://www.kosmo.com.my/kosmo/content.asp?y=2009&dt=1018&pub=Kosmo&sec=Hiburan&pg=hi_03.htm

8 ulasan:

  1. keep it up ana.
    love ur music,ur songs,ur voice and you.
    =)

    BalasPadam
  2. i'm just supporting her la farid..aiyyo..

    BalasPadam
  3. keep it up ana!!
    good luck on your future!!

    BalasPadam
  4. Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.

    BalasPadam
  5. Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.

    BalasPadam
  6. salam ana..best la lagu awak.. kena dengan jiwa saya..saya suka lagu jiwang tapi untuk lagu melayu tak banyak sangat lagu yang betul2 kena gan feelings..tapi lagu awak buat feelings saya ngalah n trus ngaku memang ada lagi orang melayu yang pandai buat lagi melayu..

    BalasPadam
  7. kadang2 sisi rupa awk mcm maya karin..
    ^_^

    BalasPadam